FREE SHIPPING SE-INDONESIA

Tanda-Tanda Kamu adalah People-Pleaser

Tanda-Tanda Kamu adalah People-Pleaser

Kemarin baru aja kita membahas mengenai 'self-love' yang berarti mencintai diri sendiri. Lalu, ada juga terminologi yang agak bertentangan yang disebut dengan 'people-pleaser'. Pernah dengar gak?

People-pleaser berarti menyenangkan orang lain. Walaupun tidak ada hal yang salah dengan hal ini, isu sebenarnya ada di rasa ingin diterima dan disukai. Terkadang, mereka sampai dimanfaatkan oleh orang lain karena tujuan mereka yang sekedar ingin menjadi orang baik. Apa saja ciri-cirinya?

1. Kamu berpura-pura setuju dengan semua orang

Mendengarkan opini orang lain dengan sopan--walau kamu tidak setuju--adalah skill sosialisasi yang baik. Namun berpura-pura setuju dengan orang hanya karena kita ingin merasa disukai bisa membuatmu berperilaku yang berlawanan dengan nilai dan moralmu.

 

2. Kamu sering meminta maaf

Entah kamu sering menyalahkan diri sendiri, atau takut orang lain menyalahkan dirimu, sering meminta maaf bisa menjadi tanda akan masalah yang lebih besar. Kamu tidak perlu terus meminta maaf karena menjadi diri sendiri.

 

3. Sulit bagimu untuk menolak permintaan

Kalau kamu adalah orang yang sulit mengatakan 'tidak' untuk menyenangkan orang lain, kemungkinan besar kamu adalah people-pleaser. Sebenarnya menolak permintaan orang lain adalah hal yang tidak apa-apa. Kalau kamu terus berkata iya, akan sulit bagimu untuk memenuhi tujuanmu sendiri.

 

4. Merasa tidak nyaman jika seseorang marah denganmu

Hanya karena seseorang sedang marah, bukan berarti kamu melakukan kesalahan, lho. Namun jika kamu tak tahan saat ada orang yang tidak menyukaimu, mungkin bagimu untuk merubah nilai-nilaimu sendiri hanya untuk menyenangkan orang lain. Wah, bahaya banget!

 

5. Kamu membutuhkan pujian untuk merasa cukup

Meski pujian dan kata-kata baik bisa membuat semua orang merasa senang, seorang people-pleaser membutuhkannya sebagai validasi. Jika kepercayaan dirimu bergantung pada apa yang orang lain pikirkan tentangmu, kamu hanya akan merasa utuh saat menerima pujian. Aduh, know your worth! Kamu jauh lebih besar dari sekedar validasi orang lain.

 

6. Tidak mengakui saat perasaanmu terluka

 

Kamu tidak akan bisa membangun hubungan yang tulus dengan seseorang kalau kamu tidak berani speak up soal perasaanmu yang tersakiti. Mengabaikan jika kamu sedang marah, sedih, malu, atau kecewa membuat hubungan tersebut dangkal.

BACA JUGA: PENTINGNYA SELF-LOVE


Jadi, apakah kamu termasuk seorang people-pleaser? Menurut seorang terapis di Oregon, Erika Myers, "Dorongan untuk menyenangkan orang lain dapat merusak diri sendiri ketika kita membiarkan keinginan orang lain sebagai hal yang lebih penting daripada kebutuhan kita sendiri.” Intinya, don't be afraid to be yourself!

Comments 19

chacha on

orang yg introvert yg ingin bersosialisasi kadang secara gak sadar mereka seperti ini

oky on

diri sendiri dulu baru orang lain

Frisca on

mental baja. :)

salsaa on

waduhhh

Nadia on

kok gue relate? :’(

Nadia on

kok gue relate? :’(

DW on

Terkadang kita hanya tidak mau keributan

Karina on

Huh bingung harus gimana :(

Gitly on

waduw

Rena on

bisa relate bangettt

tipsy monkey on

ini gw bangett

angelina on

susa si jd org gaenakan..

Fernanda Lauracia on

kaya nya ini gue banget, kemana mana ga enakkan ..

latte on

hmmmm

andy on

waah terpanggiill

Leave a comment